tanah peresapan, tempat semuanya berakhir...
___________________________________

Monday, November 17, 2003

"...."


Ada saja orang yang gak konsisten.
Mestinya hari ini liputanku mulai jam 2 siang sampai jam sepuluh nanti malam. Jadi jam dua belas, aku udah nongkrong di kantor. Ternyata jadwal liputanku dipindahin ke malam hari. Jaga malam. Itu artinya aku mesti begadang sampai pagi. Baru dibilangin pas udah di kantor. Kalo tau begitu, mending tidur aja dulu buat persiapan nanti malam. Mau balik ke kosan juga tanggung. Mau tidur di kantor gak bisa, AC-nya dingin banget!
Yah, beginilah nasib pegawai rendahan. Harus mendengar dan taat.

Tadi juga menghadap ke bagian keuangan, hari ini udah dijanjiin duit SPJ-ku bakal keluar. Lagi-lagi dipingpong; tunggu Mbak inilah, menghadap ke Mbak itulah. Ujung-ujungnya disuruh nunggu lagi.
Susah sekali menuntut hak sendiri.
I wish I was a neutron bomb!
Rasanya mau meledak saja.